Connect with us

Politik

Hamdani Laturua Seperti Anak TK, Komut PT Dok Mayame dari NasDem

Published

on

Oleh :
Rimbo Bugis
(Ketua DPP Ikatan Pemuda Muhammadiyah)

Perilaku Politik Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai NasSem Maluku Hamdani Laturua belakangan ini terlihat seperti Anak Sekolah Taman Kanak-Kanak (TK). Sama sekali tidak memperlihatkan kematangan sebagai politisi senior untuk ukuran Maluku. Padahal Hamdani ini sudah lebih dari sepuluh tahun menjabat sebagai Ketua DPD NasDem Maluku.

Untuk kurun waktu yang begitu lama, harusnya Hamdani Laturua tampil sebagai politisi yang matang. Tampil dengan narasi dan literasi segar, bagaimana membangun Maluku yang kaya dengan sumberdaya alam ini, supaya tidak masuk katagori provinsi termiskin nomor empat di Indonesia. Tidak lagi bersikap kekanak-kanakan seperti anak TK.

Kebiasaan yang menonjol dari perilaku anak TK adalah kalau menginginkan sesuatu kepada kedua orang tuanya, maka itu harus bisa dipenuhi. Kalau keinginan tersebut tidak dipenuhi, maka biasanya anak TK bersikap ngambek. Misalnya, tidak mau makan, tidak mau pergi sekolah, tidak mau pergi mengaji, atau tidak mau ikut sekolah minggu.

Kamis kemarin (09/02/2022), beredar beberapa media Online di Maluku pernyataan Ketua DPW NasDem Maluku Hamdani Laturua bahwa “NasDem menang dalam di berbagai Pilkada di Maluku. Kami menang di pilkada Gubernur, Bupati dan Walikota, tetapi rasa kalah. Kami menang, tetapi kami marasa kalah. Itu kenyataan yang terjadi hari kepada Partai NasDem di Maluku. Ya sudah, semua itu kami evaluasi untuk sikap kami ke depan”.

Pernyataan tersebut disampaikan Hamdani Laturua ketika meresmikan kantor DPD Partai NasDem Maluku Tenggara. Sikap Ketua DPD NasDem Maluku itu terkesan seperti anak TK yang sedang ngambek kepada orang tuanya. Sikap tersebut bisa saja menimbulkan dugaan dan tasiran di masyarakat Maluku kalau Partai NasDem mungkin saja menginginkan sesuatu dari Gubernur, Bupati dan Walikota yang diusung Partai NasDem. Namun keinginan Partai NasDem itu tidak mendapat respon positif dari Gubernur, para Bupati dan Walikota.

Tidak perlu bersikap seperti anak TK kalau saja Hamdani dan NasDem Maluku ingat-ingat lagi kepada keputusan politik yang dibuat sendiri menjelas Pilkada 2019 lalu, yaitu “Politik Tanpa Mahar”. Artinya, NasDem tidak menginginkan imbalan apa-apa, kecuali calon yang diusung menang di Pilkada untuk memastikan tata kelola pemerintahan di Maluku umumnya dapat berjalan dengan baik dan benar. Pemerintahan yang bermanfaat untuk masyarakat.

Tata kelola pemerintahan yang mengutamakan peningkatan pelayanan kepada rakyat Maluku, khususnya di bidang pendidikan, kesehatan, makan, perumahan dan pemukiman yang layak. Kerana seperti itu tujuan kita berbangsa dan bernegara. Itulah perintah dari konstitusi UUD 1945, yaitu melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut menjaga ketertiban dunia.

Dengan mengusung tagline “Politik Tanpa Mahar”, maka Partai NasDem telah berhasil mengais keuntungan di masyarakat berlipat-lipat. Sebab hanya Partai NasDem sebagai satu-satu partai politik yang mengusung tagline “Politik Tanpa Mahar”. Kalau sudah menyatakan tanpa mahar, maka tidak ada embel-embal “menang pilkada, tetapi merasa kalah”. Karena sikap itu mainannya anak-anak yang masih duduk di bangku TK.

Sebagai partai politik yang merasa diri paling restorasi di Indonesia (restorasi lainnya di dunia hanya ada pada restorasi meji di Jepang, eranya Kaisar Meji), harusnya Partai NasDem bertugas di garda terdepan mengawal pemerintahan di Maluku bekerja sesuai mekanisme yang berlaku. Semangat pemerintahan yang bersih dan berwibawa (clean goverment). Restorasi itu ada untuk memastikan kalau pemerintahan yang hanya berpihak kepada kepentingan rakyat. Bukan pemerintahan yang berpihak kepada partai politik.

Lain halnya kalau Ketua DPD NasDem Maluku Hamdani Laturua tidak atau belum membaca atau belum memahami itu menifesto dan buku putih restorasi NasDem, sejak masih menjadi Ormas NasDem sampai dengan Partai NasDem. Kalau Hamdani sudah membaca manifesto dan buku putih NasDem, maka tidak perlu bersikap ngambek seperti anak TK.

Sebaliknya, NasDem Maluku harusnya tampil berdiri paling depan dengan membabawa narasi dan literasi segar bagaimana caranya mengeluarkan Maluku dari peringkat empat termiskin di Indonesia? Karena kemiskinan yang terjadi Maluku itu, bukan disebabkan kemiskinan kultural, tetapi kemiskinan struktural. Kemiskinan yang terstruktur akibat dari kebijakan pemerintah pusat yang tidak berpihak kepada Maluku untuk maju dan berkembang.

Apa saja gagasan yang ditawarkan NasDem Maluku untuk mempercepat dan merealisasikan Lumbung Ikan Nasional (LIN) dan Ambon New Port (ANP) di Maluku? Apa dan bagaimana kalau Blok Gas Abadi Basela beroperasi manfaat ekonominya dapat dinikmati sebesarnya-besarnya di Maluku? Misalnya, dari total biaya pengerjaan fisik Blok Masela senilai Rp U$ 20 miliar dollar, setara dengan Rp 290 triliun itu, bagaimana agar dua pertiga atau separuh dari nilai uang tersebut berputar di Maluku, sehingga meningkatkan ekonomi rakyat Maluku?

Sebagai catatan bahwa sudah ada kader Partai NasDem Aziz Latar yang diangkat Gubernur Maluku menjadi Komisaris di perusahaan patungan antara PT Dok Perkakapalan Waiyame dengan perusahaan perkapalan di Surabaya. Posisi Aziz Latar di perusahaan petungan tersebut sebagai Komisaris Utama. Tidak semua partai politik yang mengusung Pak Murad Ismail di Pilkada Gubernur 2019 lalu dikasih jabatan seperti Partai NasDem.

Kalau Ketua NasDem Maluku tidak bersyukur dapat Komut PT Dok Maiyame, sehingga ngambek seperti anak TK, maka dikhawartirkan bisa menyulitkan posisi NasDem di Pemilihan Legislatif (Pileg) 2024 nanti. Perlu diingat, kalau Ketua Hamdani Laturua itu sudah tiga kali calon sebagai anggota DPRD Provinsi. Namun masih gagal untuk lolos ke karang panjang. Dua kali calon dari NasDem, dan satu kali dari Partai Bulan Bintang (PBB).

Kalau masih tetap juga ngambek seperti anak TK, maka bisa-bisa nanti tidak bakal lolos lagi ke karang Panjang. Sangat disayangkan, apalagi kalau sampai berdampak juga kepada kader-kader NasDem yang lain di DPRD Kabupaten dan Kota. Semoga bermanfaat dan menjadi bahan evaluasi agar tidak lagi self and the ton. (***)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *