Connect with us

Hukum

Kapolda Apresiasi Aksi Damai Perempuan Kei Sikapi Konflik Tual

Published

on

AMBON,DM.COM, – Kapolda Maluku, Irjen Pol Lotharia Latif, menyampaikan terima kasih dan memberikan apresiasi yang tinggi kepada perempuan-perempuan Kei yang telah berjuang dalam menyikapi konflik di Kota Tual, pada Kamis (2/2/2023).

Kapolda mengaku, perjuangan para ibu dalam mewujudkan damai di Tanah Kei ini patut diacungi jempol dan harus dijadikan sebagai rolemodel perdamaian di Indonesia, khususnya di Maluku.

“Saya mendapat informasi kalau kemarin ibu-ibu dengan spontan melakukan pawai perdamaian. Ini harusnya menjadi role modelnya Indonesia, mencontohi ibu-ibu sekalian ketika ada konflik ibu-ibu juga mempunyai peran penting seperti ini,” kata Kapolda Maluku saat bertemu dengan para perempuan Kei yang melakukan aksi damai di depan Pendopo Walikota Tual, Jumat (3/2/2023).

Aksi yang dilakukan para perempuan Kei tersebut, kata Kapolda, mestinya dapat didengar oleh para lelaki yang sukanya sedikit-sedikit berkelahi. Aksi spontan yang dilakukan ibu-ibu dengan berbaur antar etnis, lintas agama diharapkan juga bisa menjadi motivasi kepada kita semua.

“Apa yang disampaikan ibu-ibu hari ini yang saya dengar langsung ini merupakan sesuatu yang luar biasa. Saya sangat menghargai. Di dalam agama saya Islam kata-kata ibu itu disebutkan tiga kali, begitu pentingnya ibu-ibu. Ketika Nabi ditanya siapa yang pertama yang paling penting di dalam hidup dan nabi menjawab Ummi atau Ibu, yang kedua ibu dan yang ketiga ibu. Artinya saya kira semua agama juga memberikan penghormatan yang luar biasa kepada ibu,” ungkapnya.

Irjen Latif mengaku, untuk menjaga keamanan bukan saja peran daripada TNI dan Polri semata. Akan tetap semua komponen masyarakat, termasuk ibu-ibu yang telah meluangkan waktunya selama sudah dua hari turun ke jalan.

“Kita sepakat untuk menghentikan konflik. Yang lalu biarlah berlalu dan kita cegah untuk kedepannya. Mari kita semua berjanji dan bersepakat jangan terulang lagi, apapun yang terjadi,” tanya Irjen Latif yang sontak dijawab sepakat oleh para ibu-ibu.

Irjen Latif mengaku dalam pertemuan dengan Walikota dan Forkopimda di Kota Tual, dirinya sudah menyampaikan kalau ada persoalan perseorangan, silahkan diselesaikan secara perseorangan, jangan lagi melibatkan atas nama negeri, desa dan lainnya.

“Saya sudah sampaikan kalau ada persoalan perseorangan silahkan diselesaikan secara perseorangan. Jangan bawa-bawa nama negeri, atau desa yang akhirnya orang lain yang tidak tahu persoalan itu, dia akhirnya menanggung beban yang sama dan ini tentunya perlu peran dan partisipasi dari semua pihak,” pintanya.

Pada kesempatan itu, Kapolda juga mengaku mendukung agar pada tanggal 2 Februari dijadikan sebagai hari perjuangan ibu-ibu Kei untuk perdamaian di tanah ini (Kota Tual dan Kabupaten Maluku Tenggara).

“Tadi ibu-ibu bilang ingin menjadikan tanggal 2 Februari sebagai hari perjuangan ibu-ibu Kei dalam mewujudkan damai, ini menjadi momentum yang bagus dan kami juga ingin sampaikan bahwa keamanan bukan saja tanggung jawab TNI Polri tetapi tanggung jawab bersama, termasuk ibu-ibu,” pungkasnya.

Untuk diketahui, saat pertemuan tersebut, para ibu-ibu Kei menyampaikan, aksi longmarch yang dilakukan sejak Kamis (2/2/2023), merupakan bentuk keterpanggilan, tidak ada paksaan sama sekali. Mereka beraksi atas nama perempuan-perempuan Evav (Kei), setelah melihat situasi dan kondisi di Tual tidak kondusif.

Kehadiran mereka para perempuan untuk menyerukan perdamaian, diharapkan dapat menggugah hati kaum lelaki. Harapannya mereka dapat menurunkan ego untuk saling memaafkan. Karena kehadiran mereka sebagai air untuk para lelaki.(DM-01)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *