Connect with us

Hukum

Luar Biasa !! Mantan Teroris Gelar FGD Cegah Masuknya Paham Radikal

Published

on

DINAMIKAMALUKU.COM, AMBON-Sejumlah anak muda yang pernah disebut teroris, kini mereka justeru gencar menyadarkan potensi anak bangsa ini  terkait bahaya masuknya paham radikal. Apalagi, di Negeri Haya, Kecamatan Tehoru, Kabupaten Maluku  Tengah, sebagian pemuda didesa itu pernah terpapar paham radikal.

Karenanya, mantan teroris yang tergabung  di Yayasan Pemuda Bina Bangsa menggelar kegiatan Fokus Grup Diskusi (FGD) terkait bahaya masuknya paham radikal di Negeri Haya,  Senin (13/6/2022).

FGD yang berlangsung di Gedung Balai Negeri Haya ini mengusung tema “Peran pemuda Haya dalam menangkal bahaya paham radikal dengan mengamalkan nilai-nilai Pancasila”.

Ketua Yayasan Pemuda Bina Bangsa, Benyamin Namakule, mengungkapkan, kegiatan tersebut terselenggara atas lahirnya keresahan publik berkenaan dengan perubahan dinamika kamtibmas belakangan ini.

Perubahan dinamika kamtibmas, tambah mantan narapidana teroris itu, ditengarai oleh adanya dugaan tumbuh kembang paham radikal yang masih menggurita dan tumbuh subur di Maluku, khususnya pada Desa Haya.

Mengingat bahaya paham radikal itu, kata Namakule, perlu dilakukan kegiatan untuk mengedukasi masyarakat terlebih khusus pemuda Haya. Edukasi diberikan tentang bagaimana cara memaknai, mencintai dan mengamalkan nilai – nilai Pancasila.

Menurut dia, pembelajaran tentang pengamalan nilai-nilai Pancasila penting dilakukan. Ini untuk menguatkan masyarakat agar tidak mudah terpapar ekspansi budaya asing yang masuk dan mencemari idiologi mereka.

Namakule mengaku, derasnya gempuran ekspansi paham radikal kian memprihatinkan. Secara teknis, ekspansi mereka acapkali mengganggu tumbuh kembang generasi muda dalam membangun bangsa Indonesia terlebih yang ada di Desa Haya.

“Ini sangat berpotensi juga memiliki bahaya laten apabila dibiarkan begitu saja tanpa adanya upaya pencegahan. Sehingga kami kemudian melakukan upaya kongkrit dengan menyelenggarakan FGD bersama pemuda Haya yang pernah terpapar paham radikal,” kata Namakule, melalui rilis yang diterima DINAMIKAMALUKU.COM, Selasa (14/6/2022).

FGD yang diselenggarakan tersebut menghadirkan narasumber yang cukup berkompeten dan sangat dihargai di Negeri Haya. Seperti Drs. DJ Hatapayo, tokoh agama yang juga Kepala SMA Negeri 9 Maluku Tengah,  Jabar Tohiyano, tokoh pemuda Negeri Haya.

Namakule mengaku, dalam kegiatan tersebut para narasumber menyampaikan pesan – pesan kamtibmas, materi sejarah lahirnya gerakan radikal di dunia, maupun bahaya dan dampak negatif dari gerakan dimaksud. Para narasumber juga memberikan edukasi tentang nilai – nilai kebangsaan kepada para peserta FGD.

“Kegiatan FGD ini kami lakukan dalam rangka mengcounter bahaya ekspansi paham radikal di Maluku terlebih khusus Desa Haya. FGD dihadiri oleh kurang lebih 35 orang peserta,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Yayasan Pemuda Bina Bangsa merupakan sebuah organisasi yang acap kali terlibat dalam berbagai kegiatan sosial di Kabupaten Maluku Tengah. Yayasan ini beranggotakan para eks teroris yang telah kembali ke pangkuan NKRI dan pemuda Desa Haya yang pernah terpapar paham radikal.(DM-01)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *