Connect with us

Parlemen

TPP Guru belum Dibayar, DPRD Maluku Berencana Panggil Disdikbud

Published

on

AMBON,DM.COM,-Hingga saat ini, Tunjungan Penambahan Penghasilan (TPP) Guru pada tahun 2023 lalu, belum dibayarkan. Karenanya, DPRD Provinsi Maluku, berencana akan memanggil Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) untuk mempertanyakan terkait belum terbayarnya TPP guru.

Ketua DPRD Provinsi Maluku, Benhur G Watubun, mengungkapkan, ada keluhan sejumlah guru SMA/SMK terkait lambatnya proses pencairan TPP tahun 2023.

“Kami mendapat informasi keluhan guru SMA/SMK yang sampai saat ini belum menerima TPP 2023, sehingga kami perlu memanggil dinasnya untuk mempertanyakan alasan kenapa guru-guru belum menerima TPP,” kata Watubun, Selasa (6/2/2024).

Keluhan itu, lanjutnya, dia temuai saat mengunjungi Kota Tual, Kabupaten Maluku Tenggara dan Kabupaten Kepulauan Aru. “Ya tentunya sebagai pimpinan DPRD, ingin memastikan kepada para guru semua bahwa dalam waktu dekat, kami akan menindaklanjuti dengan mengundang Disdikbud agar TPP guru bisa dipercepat proses pembayarannya,” ujarnya.

Menurut Watubun, apa yang menjadi hak guru, salah satunya adalah TPP, seharusnya secepatnya dibayarkan oleh pemerintah. Jangan ditunda.

“Namanya TPP, mesti dibayarkan negara kepada para guru. Ini karena mereka sudah melaksanakan tugas dan kewajibannya, sehingga hak itu harus diperoleh mereka sebagai bentuk pertanggungjawaban negara atas tugas dan kewajiban yang telah dilakukan para guru selama tahun 2023,” pungkas Watubun. (DM)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *